BRUTAL MILITER INDONESIA SERUI PAPUA, 1 DESEMBER 2015

BRUTAL MILITER INDONESIA SERUI PAPUA 1 DESEMBER 2015

.Kronologis ini tidak mendetail namun, kami dapatkan informasi melalui telepon seluler dari rakyat di Serui, tempat kejadian perkara (TPK), pada tanggal, 1 Desember 2015 wp di serui kampung wandapi atau wanampom.Pada tanggal, 1 Desember 2015, Rakyat setempat menaikan benderah Bintang Fajar, Pada pagi hari sudah melakukanpengibaran dan pada jam 07.00wp suda turunkan benderah Bintang Fajar merupakan. Satu jam kemudian datanglah Kendaraan Satu Mobil Dalmas, Dua Mobil Avanza, Satu Mobil Exrada Dan Satu Mobil Dalmas Polisi.Ditempat kejadian tersebut berbukitan sedikit, Rakyat dan kampung Wadapi berada posisi di dataran Rendah, sedangkan jalan raya milik pemerintah ada diatas bagian bukit, karena kedatangan mobol- mobil diatas maka, Lima Orang diantaranya herik manitori, 2. Yulianus robaha, 3. Yonas manitori, 4. Darius andiribi, dan 5. Anton Runaweri tete tua yang sudah berusia yang lanjut.Kelima orang rakyat menuju ke atas jalan dengan tujuan negosiasi dengan kedatangan Militer Gabungan Tni/Polri mereka berlima orang menuju ke dekat mobil.Namun disikapi dengan penembakan, penembakan pertama ke arah Yonas Manitori, Yonas berada di barisan ke tiga, yang pertama bawa muka ke dekat mobil – mobil adalah Herik Manitori Kedua Yulianus Robaha, penembakan dilakukan Melewatkan Kedua Orang pertama dan tembak ke langsung ke Yonas, Yonas di tembak bagian berut hinggatembus ke belakang dengan pata tulan belakag dan tewas di tempat. Kedua orang depan dan kedua orang dibelakang Yonas juga ikut ditembak mati.Tni/polri menuju ke tempat yang tadi pengibaran benderah dan penembakan yang sangat brutal tidak memandang anak kecil dan ibu- ibu.Atas penembakan Brutal tersebut menjadi korban dan terluka berat dan sedang krisis dan ada juga yang meniggal Dirumah Sakit Umum Weyna Kawini- Mantensu Serui, Nama- nama rakyat sipil yang korban adalah sebagai berikut. 1.Paulinus Waroroai, 2.Sakarias Turunat, 3. Yance Manitori, 4.Agus Manitori. 5.Pilemon Ayomi, 6.Alius Carimati dan 7.Daud Ayomi.Dari tujuh (7) Orang Rakyat Papua diatas (Dua) aorang diantaranya, Paulinus Waroroai Dan Pilemon Ayomi meniggal Di Rumah Sakit Umum Weyna Kawini- Mantensu Serui.Setelah kejadian tersebut, TNI Dan POLRI Indonesia juga melakukan penyisiran dan pengejaran besar – besaran terhadap rakyat sipil di kampung dilakukan dengan Patroli Laut, dan Darat sampai saat ini juga sedang berlangsung.Daerah atau kampung yang sedang penyisiran adalah di distrik yapen utara (Yobi) Serui, yaitu kampung Yobi, kampung Tindaret, kampung Artanen, Kamung Sambrawai.Distrik yapen timur jahu yaitu: Kampung Warompi, Kampung Korombobi, Kampung Dawai, Kampung Keremui, Kampung Kampung Pasir Panjang, Kampung Barawai, Kampung Wandu, Kampung Papuru, Kampung Saweri, Kampung Wansma, Kampung Woda Dan Kampung Sawendui.Distrik ansus yapen barat yaitu, Kampung Sarawandori, Kampung Tatui. Kampung Aryepi, Kampung Kamanap, Kampung Sasawa, Kampung Ansus Satu dan Dua, Kampung Sereweri.Kejadian penyisiran dan Pengejaran yang sedang berlangsung terus menerus ini tidak diketahui oleh orang yang ada di dalam kota serui, karena tidak ada komunikasi.Akats kejadian tersebut Rakyat papua disekitar dua distrik sudah pengungsian di hutan sampai sekarang, oleh karena itu semua pihak mohon avokasi atas kejadian kebrutalan yang sedang terjadi sekarang dikampung – kampung.Berita ini disampaikan oleh (R. Robaba) salah satu mahasiswa serui yang kuliah di Manokwari, kata Robaba TNI/ POLRI bikin orang tua kami seperti Binatang Buruan, orang tuanya dan tiga distrik dan puluan kampung dalam pungungsian ke Hutan, sedangkan dirinya Mahasiswa tersebut sudah komunikasih dengan orang tuanya dan mendapatkan laporan ini. Setelah satu jam kemudian tidak bisa komunikasi lagi atau no Hanponenya orag tua diserui tidak aktif lagi. By. Sek KNPB Mnukwar Melkias Beanal.

Posted from WordPress for Android

Comments are closed.

%d bloggers like this: