Papua Barat: Tantangan MSG, Perampokan Melanesia di Indonesia

Papua Barat: Tantangan MSG, Perampokan Melanesia di Indonesia  Oleh Dr. Tarcisius Kabutaulaka  West Papua akan menjadi isu paling utama dalam pertemuan puncak Pemimpin MSG di Honiara, Kepulauan Solomon, pada tanggal 24-26 Juni 2015.Para pemimpin MSG akan memutuskan United Liberation Movement for WEst Papua (ULMWP) untuk keanggotaan MSG. MSG adalah sebuah organisasi yang terdiri dari empat negara Melanesia – Papua New Guinea (PNG), Kepulauan Solomon, Vanuatu dan Fiji – dan gerakan pro-kemerdekaan Kaledonia Baru, Front de Liberation Nationale Kanak et Socialiste (FLNKS).  Jika mereka mengakui ULMWP, bisa meningkatkan dorongan gerakan pro-kemerdekaan untuk menentukan nasib sendiri dan memberikan tempat internasional untuk menyoroti pelanggaran HAM Pemerintah Indonesia di Papua Barat. Tapi, itu juga bisa berdampak negatif pada hubungan negara-negara Melanesia ‘dengan Indonesia. Ini akan sangat mengkhawatirkan bagi PNG dan Fiji yang memiliki kemajuan kerja sama kemitraan ekonomi, politik dan militer dengan Jakarta. Hal ini juga bisa tawaran kemunduran Indonesia untuk berpose dirinya sebagai kekuatan yang muncul di Asia-Pasifik.  Di sisi lain, jika para pemimpin MSG menyangkal keanggotaan ULMWP, bisa memperlebar keretakan antara negara-negara MSG. Hal ini juga bisa mendefinisikan Melanesia, mengaburkan divisi budaya dan politik antara Oceania dan Asia Tenggara, dan melihat Melanesia sub-wilayah yang didominasi oleh Indonesia.  Oleh karena itu para pemimpin MSG dihadapkan dengan tugas pertimbangan yang sulit , di satu sisi, kewajiban moral untuk mendukung Melanesia di Papua Barat, dan di sisi lain, menghormati kedaulatan Indonesia dan menjaga hubungan politik dan ekonomi mereka yang sedang tumbuh dengan kekuatan Asia Tenggara ini.  Ini akan menjadi kali kedua gerakan pro-kemerdekaan Papua Barat menawarkan untuk keanggotaan MSG. Yang pertama adalah pada bulan Oktober 2013 saat aplikasi oleh Koalisi Nasional Papua Barat untuk Pembebasan (WPNCL) tidak berhasil. Sebagian alasannya adalah kekhawatiran bahwa WPNCL tidak mewakili semua kelompok pro-kemerdekaan di Papua Barat. Sejak itu, orang Papua Barat telah membentuk ULMWP, yang mereka klaim lebih representatif.  Itu juga karena lobi-lobi intensif oleh Indonesia, yang memiliki status pengamat di MSG. Pada bulan Januari 2014, Jakarta mengundang MSG Menteri Luar Negeri untuk mengunjungi Indonesia dan “kondisi saksi tangan pertama di Papua Barat.” Misi ini dipimpin Menteri Luar Negeri Fiji, namun diboikot oleh Vanuatu yang asing Menteri berpendapat, “kunjungan hanya akan berbicara dengan Indonesia dan melakukan bisnis dengan orang Indonesia, itu tidak ada hubungannya dengan Papua Barat. “Memang, MSG Menteri Luar Negeri hanya diberi sekilas dan terbatas kunjungan ke Jakarta, Bali dan Papua Barat.  Kali ini, tampaknya akan ada lagi perpecahan dalam MSG. Vanuatu dan FLNKS cenderung mendukung upaya Papua Barat untuk keanggotaan. Vanuatu selalu menjadi pendukung kuat kemerdekaan Papua Barat dan FLNKS bersimpati, mengingat perjuangan tersendiri bagi kemerdekaan dari Perancis. Tapi, perubahan pemerintahan di Port Vila pekan lalu dan pemilihan Sato Kilman sebagai Perdana Menteri melemparkan keraguan tentang bagaimana Vanuatu akan memilih. Kilman sebelumnya telah dipecat sebagai Menteri Luar Negeri karena “ia salah mengartikan posisi Vanuatu atas isu Papua Barat.”  Kepulauan Solomon belum membuat komitmen yang kuat. Sebaliknya, Menteri Luar Negeri, Milner Tozaka, menyatakan bahwa Pemerintah Kepulauan Solomon akan “. . . pergi bersama dengan MSG bersatu berdiri. “Tidak jelas apa artinya ini. Tapi, itu adalah indikasi dari kenyataan bahwa Kepulauan Solomon tidak pernah menentukan pada isu Papua Barat, bukannya memilih kafan bahasa diplomatik jelas. Tapi, itu juga berarti bahwa Kepulauan Solomon bisa menahan keseimbangan dalam keputusan MSG pada aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan.  Menariknya, Kepulauan Solomon memainkan peran utama dalam mendorong Polinesia Prancis yang akan terdaftar kembali pada daftar Dekolonisasi PBB. Dalam pertemuan Majelis Umum PBB Mei 2013, Duta Besar Kepulauan Solomon ‘untuk PBB, Collin Beck, memperkenalkan resolusi, yang didukung oleh Nauru, Tuvalu, Samoa, Vanuatu dan Timor Timur. Beck mengatakan kepada Majelis Umum ada “dukungan internasional yang luas” untuk menempatkan Polinesia Prancis kembali pada daftar dan itu, “The peta dekolonisasi tetap merupakan bisnis yang belum selesai dari PBB.” Namun, Kepulauan Solomon enggan untuk mendukung aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan MSG. Hasil pemilu Mei di Polinesia Perancis “tidak boleh disamakan dengan referendum” penentuan nasib sendiri, tambahnya.  Fiji dan PNG kemungkinan akan memberikan suara terhadap keanggotaan ULMWP, atau mencoba untuk mempermudah partisipasi Papua Barat dalam upaya untuk menyelamatkan hubungan mereka dengan Indonesia. Mereka lebih memilih “non-intervensi” dalam urusan pemerintah Indonesia, mengutip Papua Barat sebagai masalah dalam negeri.  PNG berbatasan dengan Indonesia / Papua Barat. Dan meskipun secara langsung dipengaruhi oleh konflik di Papua Barat, selalu enggan untuk berbicara menentang pendudukan Indonesia. Pada bulan Oktober 1986, PNG menandatangani “Perjanjian Saling Menghormati, Persahabatan dan Kerjasama” dengan Indonesia, yang membingkai hubungan antara kedua negara. Pada tahun 1988, Menteri Luar Negeri PNG, Akoka Doi, mengatakan bahwa Port Moresby mengakui Papua Barat sebagai “bagian integral dari Indonesia.” Itu, dalam kata-katanya, “kesalahan yang dilakukan oleh kekuatan kolonial sehingga membiarkannya tetap seperti itu. ”  Tapi, baru-baru ini, tampaknya pendapat di tambaran haus di Waigani telah berubah. Pada bulan Februari, dalam sebuah pernyataan hati-hati, Perdana Menteri PNG, Peter O’Neill, menyatakan keprihatinan tentang pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia di Papua Barat. Dia menyatakan, “. . . waktunya telah tiba bagi kita untuk berbicara tentang [] penindasan [dari] orang-orang kami. Gambar kebrutalan orang-orang kami muncul setiap hari di media sosial, namun kita tidak memperhatikan. Kami memiliki kewajiban moral untuk berbicara bagi mereka yang tidak diperbolehkan untuk berbicara. Kita harus menjadi mata bagi mereka yang ditutup matanya. Sekali lagi, Papua New Guinea, sebagai pemimpin daerah, kita harus memimpin diskusi ini dengan teman-teman kita dengan cara yang matang dan menarik. “Ini adalah, sampai saat ini, pernyataan terkuat dalam masalah ini, mengacu pada Papua Melanesia Barat sebagai” keluarga kami , “” saudara-saudara kita, “dan” orang-orang kami. ”  Namun, pada bulan Maret, O’Neill mengatakan sebuah pertemuan di Lowey Institute di Sydney bahwa ia lebih suka yang Gubernur Provinsi Papua Barat mewakili Papua Barat di MSG. Dengan kata lain, dia ingin perwakilan pemerintah Indonesia untuk menjadi juru bicara untuk Papua Barat di MSG. Pemerintah Fiji tidak pernah menjadi advocator untuk Papua Barat. Ini bergabung dengan MSG pada tahun 1998; satu dekade setelah MSG dikandung pada tahun 1983 dan diresmikan Maret 1988 dengan penandatanganan “Prinsip Setuju untuk Kerjasama.” Fiji bergabung terutama karena melihat potensi manfaat dari Perjanjian Perdagangan MSG yang PNG, Kepulauan Solomon dan Vanuatu ditandatangani pada tahun 1993 .  keterlibatan pertamanya dengan MSG adalah dalam Rapat Perdagangan dan Ekonomi Pejabat ‘di Honiara pada bulan April 1997. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa keanggotaan Fiji dari MSG itu didorong oleh kepentingan ekonomi, bukan masalah hak asasi manusia dan hak menentukan nasib sendiri .  Sebaliknya, Fiji memiliki sejarah yang lebih panjang dari menggoda dengan Indonesia. Kedua negara menjalin hubungan diplomatik pada tahun 1974, tetapi menjadi aktif terlibat dalam akhir 1980-an. Setelah kudeta pertama Fiji, dan sebagai akibat dari yang terpinggirkan oleh sekutu tradisional, pemerintah Sitiveni Rabuka dipimpin berpaling ke Jakarta. Pada bulan November 1987, delapan anggota misi dagang Indonesia tiba di Suva dan mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri saat itu, Filipe Bole, menawarkan Fiji hingga 25.000 ton beras secara kredit dan fasilitas keuangan khusus, sebagai “niat baik.” Seiring dengan itu, bos militer kemudian Indonesia, Jenderal Benny Murdani, menyatakan minat dalam menempa kerjasama militer dengan Fiji.  Pemerintah Fiji saat ini terus dasi yang kuat dengan Indonesia. Pada bulan Mei 2011 Suva dan Jakarta menandatangani Perjanjian Kerjasama Pembangunan (DCA) yang mencakup berbagai sektor, termasuk Pertanian, Perikanan dan Kelautan, Kehutanan, Perdagangan & Investasi, Pendidikan, Hukum & Sektor Yudisial, Pertahanan, Kepolisian, Pariwisata dll Pada bulan Maret 2015, Menteri Luar Negeri Fiji, Ratu Inoke Kubuabola, bertemu dengan mitranya dari Indonesia, Retno Marsudi, di Nadi untuk membahas peningkatan kerjasama perdagangan perikanan, pengolahan pertanian dan dalam pemasaran berbagai produk mereka. Sementara Indonesia saat ini tidak mitra dagang terbesar Fiji, nilai perdagangan antara kedua negara adalah signifikan.  Itu Perdana Menteri Fiji, Frank Bainimarama, yang mendorong Indonesia untuk menjadi pengamat dalam MSG. Bulan lalu, ia mengusulkan agar Indonesia dijadikan anggota asosiasi dari MSG, menambahkan bahwa “Papua berada di bawah pemerintahan Indonesia dan jika Anda ingin melakukan apa pun di Papua, hal terbaik untuk dilakukan adalah untuk membawa Indonesia, tidak peduli apa , jika kita membawa Papua secara terpisah, itu tidak masuk akal. ” Pernyataan Bainimarama mudah mengabaikan proses penipuan yang menyebabkan pencaplokan Indonesia dari Papua Barat, termasuk Perjanjian New York yang ditengahi AS dari Agustus 1962 yang difasilitasi serah terima Belanda murah dari Papua Barat ke Indonesia. Hal ini juga mengabaikan dipertanyakan 1969 Act of Free Choice dan pelanggaran hak asasi manusia dan kekejaman yang dilakukan Indonesia dalam lima puluh tahun terakhir, termasuk pembunuhan sekitar 500.000 Melanesia Papua Barat. Bainimarama memilih untuk mengabaikan semua yang mendukung perdagangan.  Mengingat hubungan dengan Indonesia, tidak mungkin Fiji akan mendukung aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan MSG. Kebijakan Fiji tentang masalah ini didorong oleh kepentingan ekonomi, bukan kewajiban moral. Bainimarama akan menggunakan KTT MSG ini untuk mencari dukungan untuk agenda politik sendiri, termasuk upaya untuk mengusir Australia dan Selandia Baru sebagai anggota Forum Kepulauan Pasifik (PIF), dan memungkinkan mereka untuk berpartisipasi hanya sebagai mitra donor.  Sebagai MSG mempersiapkan untuk membahas aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan, orang bisa bertanya: keanggotaan MSG Mengapa Papua Barat diberikan? Akan masalah MSG alamat keanggotaan bantuan Papua Barat? Bagaimana negara-negara MSG dapat mengatasi masalah Papua Barat tetap menjaga hubungan baik dengan Indonesia? Tidak ada ruang di sini untuk menjawab pertanyaan ini. Namun, dalam mencari jawaban, tiga isu yang relevan.  Pertama, penting untuk dicatat bahwa kedaulatan tidak mutlak. Dalam dua dekade terakhir, kita telah melihat peningkatan intervensi internasional dalam situasi di mana hak asasi manusia telah dilanggar dan kekejaman yang dilakukan. Alasan dan sifat intervensi bervariasi, tapi pasti ada kemauan internasional untuk “melanggar” pengertian Westphalia kedaulatan untuk mengadakan negara bertanggung jawab untuk prinsip-prinsip universal. Kita telah melihat ini dari Timor Leste ke Kosovo, dari Sierra Leone ke Sudan, dan dari Angola ke Afghanistan. Di sisi lain, kasus Rwanda menunjukkan biaya ketika masyarakat internasional berdiri dan melakukan terlalu sedikit, terlalu terlambat.  Sebagai mantan Sekretaris Jenderal PBB, Kofi Annan, mengatakan pada bulan September 1999, “kedaulatan Negara, dalam arti yang paling dasar, sedang didefinisikan ulang – tidak sedikit oleh kekuatan globalisasi dan kerja sama internasional. Amerika saat ini sudah banyak dipahami sebagai instrumen untuk melayani rakyat mereka, dan bukan sebaliknya. Pada saat yang sama kedaulatan individu – yang saya maksud kebebasan fundamental setiap individu, diabadikan dalam Piagam PBB dan perjanjian internasional berikutnya – telah ditingkatkan oleh baru dan menyebarkan kesadaran hak-hak individu. Ketika kita membaca piagam hari ini, kita lebih dari sebelumnya sadar bahwa tujuannya adalah untuk melindungi individu manusia, bukan untuk melindungi orang-orang yang menyiksa mereka. ”  Papua Barat adalah tidak sama dengan Timor Leste, Sierre Leone, Sudan, Angola, Afghanistan, Kosovo, dll Tapi, masyarakat internasional harus memegang negara Indonesia bertanggung jawab untuk lebih dari lima puluh tahun pelanggaran hak asasi manusia dan pembunuhan sekitar 500.000 Barat Papua. “Intervensi” tidak harus dengan kekuatan militer. Ini bisa menjadi “intervensi diplomatik” yang memegang akuntabel Indonesia, mengingatkan Jakarta yang kedaulatannya tidak mutlak.  MSG bisa, dan harus, mengambil tanggung jawab itu, bukan hanya karena kedekatan etnis dengan penduduk asli Papua Barat, tetapi karena prinsip-prinsip hak asasi manusia universal. Ini tidak akan mudah, mengingat tumbuh kekuatan ekonomi, politik dan militer Indonesia di Asia Tenggara dan aliansi dengan AS, Australia dan negara-negara Barat lainnya. Tapi, itu adalah keterlibatan mulia dan berharga. Ini adalah waktu untuk mengambil tindakan tegas dengan mengakui Papua Barat untuk MSG.  Kedua, ada kebutuhan untuk memperbaiki proses penipuan yang menyebabkan pencaplokan Indonesia dari Papua Barat. Diskusi ini harus dibawa ke PBB. Ada saran untuk pendekatan hukum – salah satu yang menantang transfer kedaulatan dari Belanda kepada pemerintah Indonesia. Ini adalah pendekatan yang disukai oleh Pengacara Internasional untuk Papua Barat dan Vanuatu. Pada bulan Juni 2010, parlemen Vanuatu dengan suara bulat mengeluarkan mosi menyerukan Mahkamah Internasional (IJC) untuk menyelidiki legalitas transfer Papua Barat dari Belanda ke Indonesia.  Tapi, sebagai akademisi Australia, Jason MacLeod dan Brian Martin menunjukkan, ada risiko dengan strategi hukum. Ini termasuk fakta bahwa itu akan membutuhkan uang yang cukup dan sumber daya, strategi hukum biasanya mendukung kuat, itu bisa meredam tersebar luas aktivisme masyarakat sipil baik di dalam dan di luar Papua Barat, dan ada risiko bahwa kasus tersebut mungkin tidak akan pernah mendengar karena masalah hukum teknis. Lebih penting lagi, MacLeod dan negara Martin, “Kegagalan untuk memenangkan kasus ini, bahkan dengan alasan teknis, dapat merusak penyebab untuk menentukan nasib sendiri dengan memberikan cap hukum persetujuan kepada Pepera.” Mereka berpendapat bahwa, ” kasus Papua Barat pada dasarnya adalah tentang politik kekuasaan dan kepentingan ekonomi pribadi. Oleh karena itu, memenangkan ‘pengadilan opini publik’ (dengan kata lain, membangun gerakan sosial yang kuat) dan meningkatkan biaya politik dan ekonomi dari terus pendudukan pemerintah Indonesia akan lebih menentukan daripada kemenangan hukum. “Keanggotaan Papua Barat dari MSG bisa menambah biaya politik Indonesia.  Ketiga, Papua Barat memiliki asosiasi sejarah dengan Oceania sebelum pengambilalihan Indonesia. Dalam bukunya, “Asia di Kepulauan Pasifik: Mengganti Barat,” almarhum Profesor Ron Crocombe mencatat bahwa, “Sampai Indonesia mengambil alih, Papua Barat mengambil bagian dalam Komisi Pasifik Selatan dan kursus pelatihan dan konferensi, Gereja Papua Barat berpartisipasi dalam konferensi gereja Pasifik, dan Papua Barat belajar di Medical School Tengah dan Pasifik Theological College di Fiji, dan pada lembaga lain PNG dan regional. Ketika Indonesia mengambil alih Papua Barat pada tahun 1963, semua partisipasi Papua Barat dalam kegiatan regional dihentikan. “Ini panggilan untuk tanggung jawab Oseania.  MSG karenanya serius mempertimbangkan aplikasi Papua Barat untuk keanggotaan. Hal yang lebih buruk yang bisa terjadi akan mengakui Indonesia sebagai “anggota asosiasi.” Itu akan menjadi penghinaan terhadap orang Papua Barat dan menodai maksud asli, dorongan dan semangat untuk mendirikan MSG. Hal ini juga bisa mengakibatkan dominasi Indonesia di Melanesia. Sebagai MSG Big Men berkumpul di Nahona Ara (Honiara), tangisan dan darah orang Papua Barat akan menggantung berat di udara lembab kota. Ada banyak yang dipertaruhkan. Papua Barat adalah masalah yang bisa membuat, atau menghancurkan Melanesia.  —- Dr. Tarcisius Tara Kabutaulaka adalah seorang profesor di Pusat Studi Kepulauan Pasifik, Universitas Hawaii. Pandangan yang diungkapkan di sini adalah pendapat pribadinya.  http://www.dailypost.vu/news/article_0acf8acb-bd32-54db-8d6c-9fafbf83373f.html 17 Juni pukul 21:42 · Publik · di Foto Kronologi

 

Comments are closed.

%d bloggers like this: